Newslink.co.id - Sumber informasi terpercaya

Kamis, 14 November 2019 - 18:25 WIB

Wakaf Nangis Getih, Wakaf Kolonial di Era Milenial (2)

Oleh : Joko Intarto | Rabu, 11 September 2019 - 06:46 WIB

Wakaf kolonial di era milenial
Wakaf kolonial di era milenial
Oleh: Joko Intarto

-------
Mengelola banyak tanah wakaf belum tentu menyenangkan. Sekilas memang keren. Sejatinya, nadzir itu ‘nangis getih putih’. Kok bisa? Artikel ini saya tulis dari diskusi dengan Dwi Irianti Hadiningdyah, Director of Islamic Financing, Kementerian Keuangan Republik Indonesia.
-------

Teman saya kecewa berat. Lahan yang diwakafkan kepada ustadz-nya ternyata mangkrak. Tidak tanggung-tanggung: nganggur empat tahun!

Padahal, sang ustadzlah yang menyampaikan niat ingin membangun masjid dan kantor organisasi jamaahnya di atas lahan wakaf itu. Teman saya yang pengusaha jasa transportasi itu akhirnya mewakafkan tanah seluas 2.000 meter persegi. Agar keinginan sang ustadz segera terwujud.

Lelah menunggu pembangunan masjid, teman saya pun menyampaikan niatnya. Akan menarik kembali wakafnya. Tapi ia memberi waktu setahun kepada sang ustadz untuk merealisasikan niatnya.

Tepat pada akhir tahun kelima, teman saya benar-benar menarik sertifikat tanah itu. Saat melakukan ijab qabul wakaf. Hari itu juga ia menyerahkan sertifikat itu kepada nadzir lain.

Pada masa lalu, kebanyakan wakif yang berwakaf tanah hanya menyerahkan tanah saja. Tanpa memberi biaya kepada nadzir untuk menggarap lahan itu atau membangun sesuatu di atas tanah tersebut.

Padahal, nadzir wajib mengelola lahan itu. Agar menghasilkan manfaat sesuai keinginan wakif. Bila wakif berwakaf untuk rumah ibadah, nadzir wajib mewujudkan keinginan wakif itu dengan membangun masjid.

Dari mana wakif memperoleh biaya membangun masjid? Terserah. Wakif umumnya tidak pernah bertanya tentang sumber dana. Wakif menyerahkan sepenuhnya kepada nadzir.

Bayangkan kalau ada wakif berwakaf lahan hingga puluhan hektar. Belum bersertifikat pula. Apa nggak bikin pusing pala berbie?

Saya pernah diundang kawan untuk meninjau lahan wakaf yang diterimanya di Kabupaten Bogor. Luasnya 59 hektare!

Kawan saya benar-benar mumet untuk mencari biaya guna mengurus sertifikat dan menggarap lahan itu menjadi perkebunan. Sudah sepuluh tahun lahan itu dibiarkan saja.

Jadi, jangan senang dulu kalau Anda sebagai wakif menerima wakaf lahan tanpa disertai biaya sertifikasi dan biaya penggarapan. Bisa-bisa, Anda stress sendiri.

Ada baiknya, sebelum ijab qabul, bicarakan dulu dengan baik, apa rencana bisnis Anda dengan modal objek wakaf itu dengan wakif agar tujuan wakafnya tercapai.

Itulah pentingnya wakif zaman now belajar asset management, bisnis dan investasi kekinian. Paham ilmu fiqih saja tidak cukup!(jto)

Bersambung….

Komentar Berita

Berita Lainnya

Seorang personel polisi menggeser papan ke tengah jalan untuk menutup akses Jalan HM Said pasca ledakan di Mako Polrestabes Medan, Rabu pagi tadi (13/11/2019).

Hukum 14 November 2019 - 06:51 WIB

Teror Bom Saat Warga Urus SKCK di Kota Medan.

Rabu (13/11/2019) pagi, RMN (24) datang ke Mako Polrestabes Medan. Kepada petugas yang berjaga, RMN mengaku akan membuat Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK).…

Kompas.com

Aktivitas penambangan Nikel

Ekbis 13 November 2019 - 17:23 WIB

Indonesia Stop Ekspor 2020, Pasokan Nikel Dunia Krisis

Pembahasan pelarangan ekspor nikel akhirnya menemui titik kesepakatan antara perusahaan penambang nikel dan pengusaha smelter. Kesepakatan tersebut dicapai dalam…

Duniatambang.co.id

Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok

Nasional 13 November 2019 - 11:17 WIB

Ahok Diajak Erick Thohir Jadi Bos BUMN

Jakarta - Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pagi tadi mendatangi kantor Kementerian BUMN, Jakarta Pusat. Ahok bertemu langsung dengan Menteri BUMN Erick Thohir.…

detik.com

Aktivitas Tambang Nikel. Sumber gambar: FPL

Ekbis 12 November 2019 - 18:23 WIB

Kuota Ekspor Nikel Kembali Dibuka, 9 Perusahaan Ini Berhasil Lolos

Nikel menjadi topik yang hangat diperbincangkan akhir-akhir ini. Pasalnya, pelarangan ekspor nikel yang mulai berlaku per 1 Januari 2020 membuat jumlah ekspor nikel…

Duniatambang.co.id

ilustrasi mi instan (Istockphoto/estebanmiyahira)

Gaya Hidup 11 November 2019 - 22:26 WIB

Mi Instan Indonesia Jadi Mi Terenak di Dunia Versi LA Times

Jakarta -- Mi instan asal Indonesia, Indomie rasa ayam barbeque (BBQ) atau ayam panggang dinobatkan menjadi mi instan terenak di dunia versi Los Angeles Times.…

cnnindonesia.com

Melalui beragam fasilitas dan infrastruktur, Sinar Mas Land dukung pengembangan sumber daya manusia di Digital Hub, BSD City.

Teknologi 11 November 2019 - 17:25 WIB

Sinar Mas Land Dukung Gamer NXL E-Sport Center Dengan Program Beasiswa

Beasiswa dari Sinar Mas Land diharapkan dapat menyokong para atlet e-sport profesional dari NXL agar dapat terus berkarya

Pameran produk UMKM di Jakarta

Artikel 11 November 2019 - 16:09 WIB

Nasib UMKM, Bagai Semut Melawan Gajah

Produk UMKM tidak mungkin kuat melawan produk perusahaan raksasa itu. Tapi produk UMKM pasti bisa hidup dan berkembang kalau masuk di pasar spesifik. Yaitu pasar…