Newslink.co.id - Sumber informasi terpercaya

Jumat, 18 Oktober 2019 - 18:54 WIB

Icon Bisnis

Oleh : Joko Intarto | Minggu, 15 September 2019 - 19:41 WIB

Bawang goreng telah menjadi icon bisnis kota Palu
Bawang goreng telah menjadi icon bisnis kota Palu
Oleh:Joko Intarto

Saya ke kota Palu lagi. Setelah meninggalkan Ibukota provinsi Sulawesi Tengah itu selama 20 tahun. Saya pernah tinggal di bibir Teluk Palu itu selama 6 tahun (1993 - 1999).

Banyak yang sudah berubah selama 20 tahun terakhir. Kotanya tambah padat. Penduduknya sudah lebih dari 250 ribu jiwa. Kawasan pemukiman warga kota juga semakin lebar. Hingga menyeberangi perbatasan dengan Kabupaten Sigi Biromaru dan Kabupaten Donggala.

Hanya dua hari saya berada di kota Palu. Tiba hari Sabtu. Kembali ke Jakarta hari Minggu.

Memang tidak banyak agenda saya di kota itu. Hanya mengunjungi lokasi pembangunan rumah sakit milik Muhammadiyah: RS PKU Siti Fadillah Supari.

Rumah sakit ini awalnya hanya klinik dokter biasa. Gara-gara bencana gempa dan tsunami, klinik akhirnya dilengkapi dengan kamar-kamar perawatan. Untuk melayani korban bencana Yang harus opname.

Kegiatan pertolongan medis Itu rupanya menarik perhatian berbagai lembaga donor. Masuklah sejumlah bantuan untuk klinik itu. Maka status sebagai klinik pratama meningkat menjadi klinik utama. Meningkat lagi menjadi RS tipe D. Dengan 50 ruang perawatan.

Tapi bukan itu yang ingin saya bahas. Saya justru ingin mengulas tentang icon bisnis kota Palu. Icon itu adalah bawang goreng.

Saya sebut bawang goreng sebagai icon bisnis kota Palu karena semua kawan saya di Palu menjawab itu. Berarti bawang goreng identik dengan kota Palu.

Perjalanan bawang goreng menjadi icon bisnis kota Palu ternyata cukup panjang. Dimulai 25 tahun lalu.

Adalah perusahaan perkebunan Hasfarm yang memulai penanaman bawang merah di dataran tinggi wilayah Sigi Biromaru. Program pertama hanya 10 hektar.

Bibit bawang merah didatangkan dari Sumenep, Madura. Bawang merah Sumenep terkenal sebagai bahan baku bawang goreng di restoran-restoran besar di Pulau Jawa karena rasanya yang khas: manis dan gurih dengan tekstur getas. Kalau dikunyah menimbulkan bunyi kriuk-kriuk.

Dua puluh lima tahun lalu, belum ada restoran di Palu yang mau membeli bawang goreng itu. Semua restoran membuat bawang goreng sendiri. Menggunakan bawang merah yang dibeli di pasar sayur.

Hasfarm pun mengirimkan bawang goreng itu ke restoran-restoran di Pulau Jawa. Kemudian menjadikan bawang goreng sebagai oleh-oleh khas Palu bagi para pelancong yang hendak kembali ke kota awalnya.

Hari ini saya mengunjungi sebuah outlet penjualan buah tangan khas Palu. Namanya Raja Bawang. Rupanya Raja Bawang mengolah dan memasarkan sendiri produk bawang gorengnya.

Bahan baku bawang merah itu tidak lagi dari Hasfarm. Tetapi sudah dari petani bawang merah di Biromaru. Berarti budidaya bawang merah sudah menyebar luas. Sudah menjadi pengetahuan masyarakat petani.

Di Bandara Sis Al-Jufri Mutiara, bawang goreng dipasang di berbagai outlet. Mereknya beragam. Kemasannya bagus-bagus.

Bawang goreng sudah identik dengan oleh-oleh dari kota Palu. Kota Palu sudah identik dengan bawang goreng. Itulah yang saya sebut sebagai icon. Tepatnya: icon bisnis. Icon itu telah menggerakkan ekonomi dengan rantai yang panjang. Mulai hulu ke hilir.

Indonesia memiliki wilayah dengan karakter tanah yang Unik. Masing-masing wilayah tidak sama. Selayaknya setiap wilayah memiliki icon bisnis yang berbeda-beda.

Icon bisnis itulah yang akan menggerakkan perekonomian rakyat. Sayangnya masih lebih banyak pejabat yang memahami icon dengan konsep monumen: membuat bangunan unik.

Bangunan yang menghabiskan dana besar itu pun mangkrak seiring dengan habisnya masa jabatan. Kemudian jadi bahan olok-olok rakyatnya sendiri.(jto)

Komentar Berita

Berita Lainnya

Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh (kanan) bersama Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto seusai melakukan pertemuan di kediaman Surya Paloh di Kawasan Permata Hijau, Jakarta, Ahad, 13 Oktober 2019

Politik 14 Oktober 2019 - 07:54 WIB

Paloh Bilang Tak Ada Masalah Jika Gerindra ke Koalisi Jokowi

Jakarta - Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh mengaku tak mempermasalahkan jika Gerindra masuk ke koalisi Jokowi. Hal itu diungkapkannya dalam pertemuannya dengan…

Tempo.co

Suzuki S-Presso tampil menawan dengan pemakaian aksesoris. Sumber: autocarindia.com

Otomotif 14 Oktober 2019 - 07:03 WIB

11 Hari Dipasarkan, Pesanan Suzuki S-Presso Tembus 10 Ribu Unit

Jakarta - Suzuki S-Presso untuk pertama kalinya diluncurkan di India pada 2 Oktober 2019. 11 hari setelah peluncuran, Suzuki India mengklaim pesanan S-Presso tembus…

Tempo.co

Kedai kopi Fa Aman Kuba di Takengon

Ekbis 09 Oktober 2019 - 11:25 WIB

Fa Aman Kuba, Sejarah Kopi Dari Takengon

Aman Kuba sudah eksis sejak tahun 1958. Namun sebelum kemerdekaan, Hasyim sebagai pengusaha kopi sudah mengekspor ke berbagai negara. Sekarang Fa Aman Kuba dijalankan…

Faisal Basri. TEMPO/Jati Mahatmaji

Nasional 01 Oktober 2019 - 10:34 WIB

Dampak Negatif Demo Mahasiswa ke Ekonomi, Faisal Basri: Gak Ada

Jakarta - Ekonom Faisal Basri mengatakan demo mahasiswa maupun pelajar yang belakangan ini terjadi tidak bakal berdampak negatif kepada perekonomian Indonesia.…

Tempo.co

Aristides Katopo

Artikel 01 Oktober 2019 - 09:37 WIB

Tides: Masak You Gak Bisa Dapat, Sih?

+ Masak you gak bisa dapat sih? - Nanti dicarikan + Kan sudah 25 tahun. Pasti sudah di-declassified. Coba you cari Marshal Green, bekas Dubes Amerika yang pernah…

Ibu ibu di Banjarnegara memamerkan hasil karya kain ecoprint

Ekbis 30 September 2019 - 02:04 WIB

Peluang Bisnis Kain Ecoprint

Suksesnya bisnis kain ecoprint adalah suksesnya kaum perempuan. Seluruh usaha dari produksi hingga pemasaran akan ditangani 100 persen perempuan.

Penjual buah Zuriat di Kota Palu, Sulawesi Tengah

Artikel 28 September 2019 - 10:01 WIB

Zuriat, Legenda Buah Penyubur Keturunan

Buah zuriat terkenal sebagai buah obat untuk pasangan suami-istri yang susah memperoleh keturunan. “Di Negara asalnya buah zuriat digunakan sebagai obat untuk…